Wednesday, 25 July 2018

TAHUN BARU MOTOVASI UNTUK CEMERLANG

Islam tidak menegah acara sambutan tahun baru asalkan aktiviti sambutan yang dilakukan tidak bercanggah dengan syariat Islam.  

Ironinya, amat mendukacitakan acara sambutan tahun baru banyak yang bercanggah dengan syariat Islam dan budaya Melayu. Banyak acara melibatkan hiburan, tari menari, percampuran bebas lelaki perempuan, meminum arak dan keriangan mengasyikkan.       

Fenomina ini perlu dibendung, bukan saja masa sambutan, bahkan pada bila-bila masa.  Islam mementingkan hidup berlandaskan syariat untuk mencegah perkara buruk. 

Muda mudi kita terikut-ikut dengan budaya masyarakat lain yang berpunca lemahnya pegangan akidah. Pengaruh asing yang masuk melalui media massa dan pengalaman hidup di luar negara, serta kegagalam menanam kefahaman agama menjadi punca keruntuhan moral anak-anak muda yang semakin parah.

Syaitan sentiasa mengambil kesempatan menyesatkan manusia dengan pelbagai cara, termasuklah aktiviti bersifat sambutan tahunan itu. Tugas syaitan menjadi mudah kerana 'budaya' dan 'kebiasaan' diamalkan setiap tahun menjadi ikutan tanpa syaitan perlu berkerja keras memujuk manusia melakukan kejahatan dan dosa. 

Syaitan mahu menyesatkan seseorang dengan kesesatan yang paling berat. Sebab itu setiap kejahatan yang dilakukan akan diulang-ulang dan ditambah pula dengan kesalahan lain. Manusia yang tunduk dengan hasutan syaitan merasa bangga melakukan kejahatan dengan alasan untuk rasa gembira.

Firman Allah bermaksud: “Dan syaitan bermaksud menyesatkan manusia dengan sesat yang sejauh-jauhnya.” (Surah an-Nisa, ayat 60).

Hanya orang benar-benar beriman dan bertakwa mampu menangkis segala serangan dan hasutan syaitan biarpun tidak melihat di mana syaitan berada. Hidup dalam era milinium ini mendedahkan manusia dengan jerat syaitan yang sesuai dengan budaya hidup diamalkan masyarakat lain.    
 
Kejatuhan sesebuah bangsa dan negara berpunca musnahnya nilai murni dalam amalan hidup rakyatnya. Masalah ini akan menjadi parah jika pencegahan dan pemulihan awal tidak dilakukan segera.

Sambutan tahun baru hendaklah dilakukan dengan menerima hakikat bahawa kita telah memasuki satu tempoh masa baru yang memerlukan semangat, iltizam dan cita-cita untuk menghadapinya. 

Orang Islam perlu menyambut tahun baru dengan identiti yang membanggakan. Jauhkan diri daripada terikut-ikut dengan sambutan yang dilakukan oleh penganut agama lain.

Sabda Rasulullah bermaksud: "Bahawa sesiapa yang menyerupai sesuatu kaum, maka dia di kalangan mereka." (Hadis riwayat Abu Daud).

Harapnya kita semua termasuk dalam golongan yang beruntung di dunia dan akhirat. Masa yang berlalu dipenuhi dengan amal kebaikan dan masa bakal ditempuh pula telah dirancang akan diisi dengan amalan yang lebih baik berbanding sebelumnya. 

Allah memberi peringatan agar mementingkan masa. Maksud firman Allah: “Demi masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, keculai mereka yang beriman dan beramal soleh serta mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan sabar,” (Surah al-Ashr, ayat 1 hingga 3).              

Tahun baru sepatutnya dijadikan sebagai kayu pengukur kepada apa yang telah dilalui sepanjang setahun. Berdasarkan apa telah berlaku sepanjang tahun, mudahlah untuk merancang sesuatu lebih baik untuk tahun baru. 

Berusaha mengubah kepada lebih baik perlu menjadi matlamat Muslim setiap masa. Sesiapa yang hidupnya hari ini tidak berubah menjadi lebih baik daripada semalam, bermakna telah mempersia-siakan peluang hidup pada hari semalam.

Namun, azam baik tidak seharusnya ditunggu hanya apabila sambutan tahun baru. Setiap masa kita dituntut agar melakukan sesuatu yang lebih baik berbanding sebelumnya. Jika telah melakukan kesilapan, cepat memperbetulkannya. 

Sekiranya melibatkan dosa, sebaik menyedarinya hendaklah terus bertaubat yang menjadi lambang atau tanda tidak akan mengulangi perbuatan dosa itu. Salah satu tanda taubat ialah berazam meninggalkan amalan buruk dan beralih melakukan perbuatan baik.

Sabda Rasulullah yang bermaksud: "Sesungguhnya orang mukmin apabila melakukan dosa bererti ia membuat noda dengan sebuah titik hitam di dalam hatinya. Apabila ia bertaubat, meninggalkan perbuatannya, dan memohon ampun kepada Allah, maka hatinya jernih kembali. Tetapi apabila ia menambah dosanya, maka bertambah pulalah titik hitam itu hingga menutupi seluruh hatinya."  (Hadis Riwayat Ahmad)

No comments:

Post a Comment