Wednesday, 25 July 2018

MEMBINA SEMANGAT BAHARU SETIAP MASA

Setiap tahun, apabila Disember ditinggalkan, muncul Januari yang menandakan bermulanya tahun baru. Semua ini sudah ditempuhi manusia sejak beratus-ratus tahun lalu iaitu apabila kalendar Gregorian yang digunakan sekarang wujud pada 24 Februari 1582.

Timbul kekeliruan bolehkah orang Islam menyambut tahun baru Masihi sedangkan ia ada kaitan dengan agama lain. Ada hadis yang melarang umat Islam turut merayakan sesuatu perayaan anutan agama lain. 

Tidak dinafikan kalendar Masihi atau Gregorian mempunyai konotasi kepada agama Kristian. Tarikh-tarikh dalam kalendar Masihi mempunyai kaitan dengan agama Kristian. Sambutan tahun baru menandakan sambutan ulang tahun al-Masih. Manakala, ringkasan AD yang diterima pakai bagi pengiraan takwim Gregorian ialah ringkasan kepada "Anni Domini Nostri Jesu Christi" yang bermaksud "dalam tahun Tuhan Kami Jesus Christ."

Sebab itu, di kalangan penganut agama lain, khususnya penganut Islam dan Yahudi menukarkan ringkasan AD kepada CE iaitu "Christian Era" manakala BC (Before Christ) diganti dengan BCE (untuk Before Christian Era).

Namun demikian, di kalangan orang Islam di Malaysia dan rantau Melayu umumnya, ringkasan SM (Sebelum Masihi) dan TM (Tahun Masihi) lebih kerap digunakan.

Biarpun sambutan tahun baru mempunyai konotasi keagamaan dengan Kristian, namun kepada penganut agama lain tidak menganggapnya begitu. Ia sudah diterima dengan meluas sebagai tarikh universal. 

Tahun Masihi dikira menurut peredaran matahari (tarikh as-Syamsi). Sedangkan kiraan tahun Hijrah pula berdasarkan peredaran bulan (tarikh al-Qamari). Kedua-dua kiraan itu amat penting digunakan untuk membantu aktiviti kehidupan manusia.

Perkiraan tarikh as-Syamsi digunakan untuk menentukan musim yang berulang setiap tahun. Dari kiraan tarikh inilah manusia dapat merancang aktiviti kehidupan berdasarkan tarikh atau bulan yang berlaku secara tepat atau anggaran. Manakala, tarikh al-Qamari pula digunakan menentukan masa ibadat.

Kiraan bilangan hari setahun tarikh as-Syamsi ialah 365 hari atau 366 hari (yang ada tarikh 29 Februari dikenali tahun lompat yang berlaku setiap empat tahun sekali). Manakala bilangan hari tarikh al-Qamari adalah 354 hari. 

Keadaan ini menyebabkan hari kebesaran Islam dirayakan pada musim berlainan atau tidak sama dengan tarikh Masihi setiap tahun. Ia akan kembali ke musim asal setiap 33 tahun (satu pusingan lengkap).  

Sama ada kiraan tarikh as-Syamsi maupun tarikh al-Qamari, kedua-duanya membuktikan tentang kekuasaan Allah SWT mencipta semesta ini.

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Dialah yang menjadikan matahari bersinar-sinar (terang benderang) dan bulan bercahaya, dan Dialah yang menentukan perjalanan tiap-tiap satu itu (berpindah-pindah) pada tempat-tempat peredarannya (masing-masing) supaya kamu dapat mengetahui bilangan tahun dan kiraan masa.” (Surah Yunus, ayat 5).

Sempena kedatangan tahun baru 2014 adalah wajar direnung atau berfikir mengenainya. Tempoh setahun 2013 telah berlalu. Fikirkan apakah kita lakukan sepanjang tempoh itu. Adakah sesuatu yang lebih baik telah dilakukan atau dicapai pada tahun 2013 berbanding tahun 2012?

Muhasabah diri merupakan amalan insan bertakwa untuk memperbaiki diri. Muhasabah diri perlu dilakukan dengan jujur. Sekiranya mendapati keburukan telah dilakukan, maka segera bertaubat dan diperbaiki. Manakala jika telah melakukan kebaikan, hendaklah ditingkatkan lagi pada masa akan datang.

Kepekaan terhadap di sebalik peristiwa yang telah dianggap sejarah amat penting. Setiap peristiwa mempunyai erti tersendiri yang boleh dijadikan iktibar, dan panduan untuk mendapat kebaikan dalam hidup ini. 

Imbasan peristiwa lalu boleh dijadikan sebagai pemangkin mencorak dan mewarnai kehidupan ke arah lebih baik. Ini amat penting untuk kita merancang apakah yang perlu dilakukan untuk masa depan agar mencapai kejayaan lebih cemerlang, gemilang dan terbilang.

Menjadi lebih penting lagi penilaian itu untuk dijadikan sebagai membetulkan diri, mengelak daripada mengulangi perkara buruk dan seterusnya mengaku kesalahan itu dengan bertaubat. Kita sewajarnya menilai diri sendiri sebelum dinilai di muka pengadilan di akhirat. 

Saidina Umar memberi peringatan agar setiap Muslim menilai diri masing-masing. Kata Saidina Umar: “Adakah perhitungan atas dirimu sendiri sebelum amalmu diperhitungkan kelak (di akhirat).”

Muhasabah diri berdasarkan tempoh masa memang digalakkan. Tidak kiralah tempoh masa itu berdasarkan tahun Hijrah atau tahun Masihi. Apabila yang penting bertujuan memperbaiki diri dan keadaan ke arah lebih baik berbanding sebelumnya. 

Syaidina Umar mengungkapkan kata-kata bermaksud: “Celakalah bagi orang Muslim yang hari ini lebih buruk dari hari semalam dan hari esoknya lebih buruk dari hari ini.”

Kata-kata itu jelas sekali mengajak kita memikirkan apa telah dilakukan setiap hari. Setiap hari baru perlu kepada lebih baik. Sesiapa gagal melakukan kebaikan bererti telah hilang sebahagian nikmat kehidupan.   

Manakala itu, Imam Hasan al-Bashri pernah berkata: “Tidaklah sebuah hari itu berlalu kecuali setiap terbit matahari ada seruan: Hai anak cucu Adam, aku adalah ciptaan yang baru, aku menjadi saksi atas perbuatanmu, maka berbekallah dariku kerana sesungguhnya aku, jika sudah berlalu, tidak akan kembali sampai datang hari kiamat nanti.”

Kita harus menerima hakikat bahawa kita telah memasuki satu tempoh masa baru yang memerlukan semangat, iltizam dan cita-cita untuk menghadapinya. Hanya orang yang tabah dapat menghadapi setiap cabaran hidup dengan baik.